Muhammadiyah Komitmen Bekerja Sama  Dengan BPJS Kesehatan

Surabaya – Muhammadiyah Membangun Kesehatan bangsa”. Sinergi Strategis antara Muhammadiyah dan Pemerintah dalam bidang Kesehatan, Kemitraan dengan BPJS di era JKN serta implikasinya pada pelayanan kesehatan Rumah Sakit dan Klinik Muhammadiyah manjadi salah satu isu penting yang akan dibahas dalam Rakernas ini di Hotel Santika Premiere, Gubeng, Surabaya, 6 – 8 Maret 2018 pagi.

Selain itu, penguatan “Gerakan 1000 Klinik Muhammadiyah”, dan reavitalisasi kembali spirit ideologi dakwah Muhammadiyah di Bidang kesehatan menjadi bagian dari kegiatan ini yang diharapkan dapat memperkokoh kontribusi Muhammadiyah bagi bangsa Indonesia di bidang kesehatan.

Rakernas MPKU merupakan forum sosialisasi, koordinasi dan konsolidasi organisasi di tiap jenjang struktur MPKU, baik tingkat pusat maupun wilayah (provinsi) beserta jaringan Rumah Sakit.

Selain itu Rakernas ini akan membahas peran dan aksi Muhammadiyah pada berbagai isu kesehatan. antara lain Jaminan Kesehatan Nasonai dan BPJS, sinergi antar lembaga Muhammadiyah di bidang kesehatan, pendidikan, pengembangan cabang dan ranting serta LAZISMU untuk pendirian dan penguatan klinik klinik Muhammadiyah, di area terpencil.

Dibagian yang Iain, forum ini akan membahas program Muhammadiyah pada isu promosi dan pemberdayaan kesehatan masyarakat.

Sedangkan Seminar Nasional “Muhammadiyah Membangun Kesehatan Bangsa” merupakan forum diskusi sebagai bagian dari proses penyusunan buku yang akan mendeskripsikan peran, kontribusi dan cita cita Muhammadiyah dalam membangun kesehatan bangsa.

Seminar yang dilaksanakan pada hari kedua dari rangkaian kegiatan rakernas ini akan menghadirkan para pembicara antara Iain Dr. H. Haedar Nashir, MA. (Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah), dr. Achmad Sujudi, Sp.B, MHA, (Menteri Kesehatan RI tahun 1998 2002), Prof. Dr. H. Hasbullah Thabrany, MPH.., D.PH. (Guru Besar Fakultas Kesehatan masyarakat Universitas Indonesia), Dr. Agus Rohim Sp.OT (Sesditjen Peiayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan RI.) Prof. Dr. H. Abdul Munir Muikhan, SU. (Sejarawan dan Guru Besar UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta) dan Prof. Dr. H. Syafiq A.Mughni, MA. Pada kegiatan Rakernas ini juga.

Muhammadiyah sebagai gerakan dakwah lslam di lndonesia yang berdiri sejak tahun 1912, terus berupaya berkarya dan memberikan kontribusi bagi peningkatan kualitas kehidupan bangsa.

Muhammadiyah mengaplikasikan dakwah dalam bentuk karya kongkrit di bidang pendidikan, sosial, ekonomi, pemberdayaan masyarakat dan juga kesehatan. Di Bidang kesehatan dakwah Muhammadiyah telah mewujud dalam bentuk 97 Rumah Sakit dan 214 Klinik yang tersebar di Sumatera (6 Rumah Sakit dan 37 Klinik) , Jawa (81 Rumah Sakit dan 141 Klinik), Kalimantan (4 Rumah Sakit den 19 Klinik), Sulawesi (4 Rumah Sakit dan 15 Klinik), Maluku (1 Rumah Sakit), Nusa Tenggara Barat (1 Rumah Sakit dan 1 Klinik) dan Papua (1 Klinik).

Hal tersebut juga ditunjang oleh penyelenggaraan berbagai lembaga pendidikan bagi tenaga kesehatan, antara lain 11 Fakultas kedokterandan berbagai Fakultas llmu Kesehatan, dan Sekolah Tinggi Kesehatan (akbid, akper, farmasi). Disamping itu, Muhammadiyah juga aktif melakukan pembinaan bagi masyarakat terkait dengan promosi kesehatan. Antara lain isu penanggulangan flu burung, eliminasi malaria, kesehatan ibu dan anak, TBC, pengendalian tembaka.(TH)

Bagikan berita ini
112 Views

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *