Kadishub Jatim Dilema Kebijakan Sistem Ganjil – Genap di Jawa Timur

Surabaya – Dinas Perhubungan Provinsi Jawa Timur (Jatim) setelah menerima masukan dari Pusat, Tentang kebijakan Ganjil Genap, menegaskan, masih perlu kajian yang mendalam dan dianggap sebatas wacana.

Kadishub jatim Fattah Yasin, mengatakan ingin menyampaikan beberapa hal, ganjil genap kalau melihat backdrop di seminar ini seolah minggu depan atau bulan depan akan diterapkan, karena tulisannya mengandung tendensi. Sebetulnya pada hari ini masih wacana, perlu dikaji ulang ujarnya kepada wartawan seusai seminar Penerapan Kebijakan ganjil genap di Hotel Mercure,surabaya,(3/12).Pagi.

Sebenarnya pihaknya belum memiliki inisiatif untuk menerapkan hal ini di jatim, juga Fattah menambahkan, jika acara ini merupakan imbauan dari Dinas Perhubungan.

Ditambahkan Fattah, sebenarnya saya dan teman-teman dishub tidak punya inisiatif untuk melakukan kebijakan ganjil genap, kecuali meneruskan surat perintah atau imbauan dari teman-teman dishub.

Jadi seolah-olah di undangan (seminar) dishub jatim banyak kebijakan (ganjil genap), tapi sebenarnya tidak tegasnya.

Sebagai pejabat publik tidak bisa secara langsung membuat kebijakan, karena harus melalui berbagai kajian, seperti ada uji materi dan lain sebagainya, jadi harus betul-betul melalui kajian yang komprehensif dan dibuat oleh para pihak, misalnya master plan.ucapnya. Fattah Yasin.

Dishub Pemprov Jatim disarankan melakukan kajian terlebih dahulu sebelum melemparkan wacana ke publik soal penerapan ganjil-genap di Surabaya, sehingga tidak menimbulkan kontroversi di tengah masyarakat.(TH/Anggi)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *